3 Macam Sumber Sejarah di Indonesia

3 Macam Sumber Sejarah di Indonesia

Telah kita ulas sebelumnya mengenai pengertian sejarah oleh beberapa ahli yaitu :  suatu ilmu pengetahuan yang mempelajari segala peristiwa atau kejadian yang terjadi pada masa lampau dalam kehidupan manusia. Pada kesempatan kali ini admin akan memberikan ulasan mengenai sumber-sumber sejarah yang mana ada 3 macam sumber sejarah diIndonesia antara lain adalah sumber tertulis, sumber lisan dan sumber benda.

3 Macam Sumber Sejarah di Indonesia :

1.    Sumber tertulis

Sumber tertulis adalah sumber sejarah yang diperoleh melalui peninggalanpeninggalan tertulis, catatan peristiwa yang terjadi di masa lampau, misalnya prasasti, dokumen, naskah, piagam, babad, surat kabar, tambo (catatan tahunan dari Cina), dan rekaman. Sumber tertulis dibedakan menjadi dua, yaitu sumber primer (dokumen) dan sumber sekunder (buku perpustakaan). (Contohnya : teks proklamasi)

2.    Sumber lisan
Sumber lisan adalah keterangan langsung dari para pelaku atau saksi mata dari peristiwa yang terjadi di masa lampau. Misalnya, seorang anggota Legiun Veteran Republik Indonesia (LVRI) yang pernah ikut Serangan Umum menceritakan peristiwa yang dialami kepada orang lain, apa yang dialami dan dilihat serta yang dilakukannya merupakan penuturan lisan (sumber lisan) yang dapat dipakai untuk bahan penelitian sejarah. Dapat juga berupa penuturan masyarakat di sekitar kota Yogyakarta saat 1 Maret 1949 yang ikut menyaksikan Serangan Umum tersebut, penuturannya juga dapat dikategorikan sebagai sumber lisan. Jika sumber lisan berupa cerita rakyat (folklore), maka perlu dicermati kebenarannya sebab penuh dengan berbagai mitos.

3.    Sumber benda
Sumber benda adalah sumber sejarah yang diperoleh dari peninggalan benda-benda kebudayaan, misalnya, alat-alat atau benda budaya, seperti kapak, gerabah, perhiasan, manik-manik, candi, dan patung. Sumber-sumber sejarah tersebut belum tentu seluruhnya dapat menginformasikan kebenaran secara pasti. Oleh karena itu, sumber sejarah tersebut perlu diteliti, dikaji, dianalisis, dan ditafsirkan dengan cermat oleh para ahli. Untuk mengungkap sumber-sumber sejarah di atas diperlukan berbagai ilmu bantu, seperti:

  1. epigrafi, yaitu ilmu yang mempelajari tulisan kuno atau prasasti;
  2. arkeologi, yaitu ilmu yang mempelajari benda/peninggalan kuno;
  3. ikonografi, yaitu ilmu yang mempelajari tentang patung;
  4. nomismatik, yaitu ilmu yang mempelajari tentang mata uang;
  5. ceramologi, yaitu ilmu yang mempelajari tentang keramik;
  6. geologi, yaitu ilmu yang mempelajari lapisan bumi;
  7. antropologi, yaitu ilmu yang mempelajari asal-usul kejadian serta perkembangan makhluk manusia dan kebudayaannya;
  8. paleontologi, yaitu ilmu yang mempelajari sisa makhluk hidup yang sudah membatu;
  9. paleoantropologi, yaitu ilmu yang mempelajari bentuk manusia yang paling sederhana hingga sekarang;
  10. sosiologi, yaitu ilmu yang mempelajari sifat keadaan dan pertumbuhan masyarakat;
  11. filologi, yaitu ilmu yang mempelajari tentang bahasa, kebudayaan, pranata dan sejarah suatu bangsa sebagaimana terdapat di bahan-bahan tertulis.
Baca juga :  Jenis-Jenis Manusia Purba di Indonesia

Demikianlah beberapa materi mengenai sumber sejarah di indonesia, semoga menambah wawasan kita mengenai sejarah Indonesia.